Edy Triyono

Welcome

:)

Senin, 17 September 2012

2030, Kota Malang Terancam Tenggelam

BUTUH RESAPAN AIR: Aliran sungai membelah salah satu permukiman padat penduduk di Kota Malang.
MALANG– Kota Malang terancam tenggelam pada 2030. Hal itu berdasar hasil kajian risiko dan adaptasi perubahan iklim yang dilakukan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) RI selama satu setengah tahun terakhir ini. Kajian itu menyebutkan, 80,23 persen dari luas wilayah Kota Malang 110 kilometer diprediksi terendam banjir.
 
Itu terjadi karena curah hujan tinggi, tapi serapan air minim. Indikatornya, di Kota Batu sebagai daerah hulu Sungai Das Brantas telah terjadi alih fungsi lahan. Awalnya hutan lindung, kini sudah menjadi lahan pertanian. Hal itu diperparah oleh semakin banyak berdirinya bangunan sehingga mengurangi daerah resapan air alias ruang terbuka hijau (RTH). Akibatnya, air hujan dari wilayah Batu dan Kabupaten Malang akan langsung terbuang ke Kota Malang sebagai daerah yang paling rendah.
 
’’Apabila ini tidak segera ditangani, kami perkirakan pada 2030, seba-gian besar wilayah Kota Malang akan tenggelam karena digenangi air hujan,’’ ujar Emma Rahmawati, asisten deputi adaptasi perubahan iklim KLH RI, di sela-sela Lokakarya Integrasi Aksi Adaptasi Perubahan Iklim dalam Pengelolaan Sumber Daya Air Sungai Brantas di Hotel Savana kemarin.

Emma mengatakan, dalam kurun waktu 1980-an hujan masih tersebar di beberapa wilayah. Dengan begitu, curah hujannya masuk kate gori rendah dan tidak menimbulkan banjir. Tapi, saat ini trennya hujan terjadi di beberapa titik sehingga curah hujannya tinggi. Akibatnya, hujan yang hanya terjadi dalam beberapa jam mengakibatkan banjir.

Prediksi KLH RI memang ada benarnya. Buktinya, dalam lima tahun terakhir, jika wilayah Kota Malang diguyur hujan beberapa jam, beberapa wilayah digenangi banjir. Misalnya, Jalan Galunggung, Jalan Sumbersari, Jalan Soekarno Hatta, dan Jalan Veteran. Melihat fakta itu, Emma mendesak Pemda Malang Raya (Pemkot Malang, Pemkot Batu, dan Pemkab Malang) segera melakukan tindakan riil untuk mencegah terjadinya banjir.
 
 Terlebih lagi, Pemkot Batu. Sebab, daerah tersebut merupakan daerah hulu Sungai Das Brantas. ’’Skala prioritas daerah hulu yang harus dibenahi. Baru setelah itu berjalan perlahan-lahan ke hilirnya,’’ ucap alumnus ITB itu. Adapun caranya, kata Emma, Pemkot Batu dan Pemkab Malang harus memberikan pemahaman kepada masyarakat agar mengem-balikan fungsi hutan lindung.
 
Solusinya, masyarakat harus diajak menanami tanaman yang menghasilkan, tapi juga memiliki fungsi sebagai hutan yang melaku-kan serapan air. Salah satu di antaranya, tanaman kopi. Dengan demikian, keinginan dua pihak terakomodasi. Selain itu, perlu menggalakkan reboisasi untuk hutan yang gundul. Untuk Pemkot Malang, harus melakukan penataan bangunan, sumur resapan (biopori), membuat RTH, dan menata saluran irigasi. ’’Ini semua saling berkait.

Makanya, tiga Pemda Malang Raya ini harus bersinergi dalam menanggulangi perubahan iklim ini,’’ kata Emma. Tak hanya itu. Pemda Malang Raya juga harus memikirkan ada-nya embung atau waduk. Itu diper-lukan agar air hujan dari Sungai Das Brantas tidak terbuang sia-sia ke laut, tetapi bisa ditampung di waduk atau embung. Dengan begitu, air bisa diman faatkan ketika musim kemarau.
 
Misalnya, air untuk mengairi sawah sehingga tidak terjadi kekeringan. Apalagi, berdasar laporan dari pengelola Das Brantas, 80 persen air Sungai Das Brantas langsung terbuang ke laut. ’’Ini kanpatut disayangkan. Air yang mestinya bisa ditampung terbuang sia-sia,’’ ucap Emma. Dia juga mengatakan, pengalihan fungsi lahan dan pembangunan rumah juga mengakibatkan perubahan iklim di Malang Raya. Dalam 25 tahun terakhir, iklim di Malang Raya meningkat 0,69 derajat Celsius. Rata-rata suhu udara di Kota Malang saat ini dikisaran 25 derajat Celsius. (radar)

Reaksi:

3 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Prediksi itu ada benarnya, mengingat pertumbuhan penduduk Malang sangat tinggi. Kondisi ini akan membawa dampak banyaknya lahan pertanian yang dialih fungsikan menjadi lahan Pemukiman, Misal sawah di wilayah Kiri dan kanan Jalan Sukarno Hata hampir habis, Daerah Tasik madu, dan sekitarnya juga hampir habis, Sawah Ciliwung juga hampir habis, Sawojajar I dan Sawojajar II juga hampir habis, Dinoyo sekitarnya sawah juga hampir habis, sawah di kedung kandang, wonokoyo, dan juga sawah selatan kebon Agung juga mau habis. ini juga diperparah dengan banyak gorong-gorong dalam tanah yang tertutup saat pembangunan ruhah-rumah baru. Jadi solusi agar tahun 2030 Malang tidak tenggelam, diperlukan inovasi baru dalam hal penyediaan pemukiman penduduk, misalnya dibangunnya Rumah susun ASRI, sehingga sebagian lahan penduduk dapat dijadikan lahan peresapan dan lahan hijau guna menyediakan Oksigen di lingkungan sekitarnya. Semua orang paham bahwa Malang sekarang bukan Kota dingin lagi.... Tetapi Malang Kota Panas.....Banyak hal dan Saling berkesinambungan guna mengembalikan Kota Malang yang ASRI. Penulis Kordinator JKPKA wilayah Hulu DAS BRANTAS (kantor pusat di SMK SHALAHUDDIN 2 Malang Jalan Diponegoro No. 1 Telp 0341 336275)

    BalasHapus
  3. Terima kasih komentarnya pak.. gmn nasib malang nantinya ini pak?

    BalasHapus